Adverb (Kata Keterangan) dan Jenis-jenisnya dalam Bahasa Inggris

adverbs kata keterangan

I went to Jakarta with my uncle yesterday.

Yap, itu termasuk jenis kalimat dengan bentuk simple past tense menggunakan adverb of time atau kata keterangan waktu. Tapi, masih ada 7 jenis adverb lainnya yang harus kamu tahu melalui artikel ini. Yuk, simak penjelasannya!

--

Ssstttt, kalau kamu menganggap bahwa materi part of speech sudah berakhir, sayangnya itu keliru, bestie. Seperti yang sudah English Academy jelaskan di artikel Part of Speech Bahasa Inggris: Definisi, Jenis, dan Contohnya, bagian dari grammar bahasa Inggris yang satu ini terdiri dari 9 jenis, salah satunya adalah adverb alias kata keterangan.

Ingat nggak? Adverb adalah complement yang biasa digunakan dalam sebuah kalimat. Secara tidak langsung, kamu sudah mengetahui salah satu jenis adverb yang sering digunakan dalam kalimat 16 tenses bahasa Inggris, seperti simple present tense, simple past tense, and many more.

Nah, selain dalam kalimat tenses, adverb juga berperan sebagai salah satu kaidah bahasa (language features) dalam text bahasa Inggris, lo. Jenis teks tersebut adalah descriptive text dan juga recount text. 

Supaya lebih paham, English Academy akan menjelaskan apa itu adverb dan jenis-jenis adverb dengan lebih detail di artikel ini. Scroll down ya!

 

Apa yang Dimaksud dengan Adverb?

Adverb adalah kata keterangan atau kata tambahan yang memberikan gambaran lebih jelas dan detail untuk verb (kata kerja), adjective (kata sifat), atau adverb yang lainnya. Beberapa kata keterangan juga dapat memodifikasi frasa, klausa, atau bahkan memodifikasi keseluruhan kalimat. 

 

Apa Fungsi dari Adverb?

Seperti pada penjelasan di atas, adverb berfungsi untuk menjelaskan kata kerja, kata sifat, sentence, noun phrase, atau adverb yang lainnya. Jadi kalau kamu bertanya, kapan harus menggunakan adverb? Yap, kamu dapat menggunakannya untuk memberikan informasi yang lebih jelas sesuai dengan tujuan dari kalimat itu sendiri.

 

Adverb Ada Berapa?

Secara umum, ada 8 jenis adverb dalam bahasa Inggris yang bisa kamu pelajari. Delapan jenis kata keterangan ini memiliki fungsi dan contohnya masing-masing, dan tentunya akan kita pelajari satu per satu di bawah, yha.

 

Tertarik untuk belajar adverb langsung bersama pengajar internasional? Yuk, explore lebih jauh dan diskusi bareng expert! Cobain Live Teaching English Academy gratis dan dapatkan pengalaman belajar interaktif yang bisa kamu akses hanya melalui gadget kesayangan!

Belajar Bahasa Inggris dengan Tutor GRATIS di English Academy

 

Jenis-jenis Adverb (Kata Keterangan) Bahasa Inggris

Jadi, apa saja kata adverb yang ada dalam bahasa Inggris? Yuk, kenali jenis-jenis adverb di bawah ini:

 

jenis jenis adverbs, adverbs adalah

 

1. Adverb of Time 

Adverb of time merupakan kata keterangan yang paling banyak digunakan dalam tenses. Adverb of time adalah keterangan waktu untuk menjelaskan kapan atau berapa lama suatu tindakan terjadi. 

Dalam bahasa Inggris, keterangan waktu ini biasa menjawab pertanyaan when (kapan) dan how long (durasi). Oh ya, kamu bisa menuliskan adverb of time pada awal atau akhir kalimat, yang mana posisi akhir biasanya berfungsi sebagai sebuah penekanan. 

Contoh adverb of time untuk menjawab “kapan” di antaranya adalah yesterday, this morning, this afternoon, tonight, at 7 p.m., etc.

Contoh adverb of time untuk menerangkan waktu kejadian sebelum atau sesudah adanya kejadian lain adalah before, after.

Nah, kalau contoh adverb of time untuk menerangkan durasi yaitu for a moment, since yesterday, during the week,  from Sunday to Monday, dan masih banyak lagi. Contoh kalimatnya sebagai berikut:

  • He collapsed and died yesterday.
    (Dia pingsan dan meninggal kemarin.)
  • I read a narrative text titled Cinderella before going to bed.
    (Saya membaca teks naratif berjudul Cinderella sebelum tidur.)
  • From Monday to Thursday, he attended training initiated by Skill Academy
    (Dari Senin hingga Kamis, Ia mengikuti pelatihan yang diselenggarakan oleh Skill Academy )

2. Adverb of Manner 

Ini merupakan adverb yang bertugas untuk memberitahu seseorang tentang bagaimana sesuatu dapat terjadi, alias menjawab pertanyaan how? 

Untuk menemukan adverb yang satu ini nggak susah, lo. Soalnya, adverb of manner biasanya memiliki akhiran -ly. Contoh adverb of manner yaitu badly, happily, sadly, slowly, quickly, dan lain-lain.

Tapi, nggak semuanya berakhiran -ly ya, guys. Ada juga adverb of manner yang lain, contoh katanya adalah well, hard, and fast. 

Adverb of manner bisa kamu letakkan di bagian awal, tengah, atau akhir kalimat. Tapi, khusus untuk well, hard, fast, dan badly hanya bisa menempati posisi awal kalimat saja. Contoh kalimat menggunakan adverb of manner:

  • Randy paints my face badly.
    (Randy melukis wajahku dengan buruk.)
  • Sadly, Fadly broke up with his girlfriend.
    (Sayangnya, Fadly putus dengan pacarnya.)
  • The turtle slowly ran.
    (Kura-kura itu berlari perlahan.)

3. Adverb of Degree

Intan totally enjoys the movie.”

Yup, totally adalah salah satu contoh adverb of degree. Jadi, adverb of degree adalah kata keterangan yang dapat kita gunakan untuk memberitahu seseorang mengenai sebuah tingkatan atau intensitas sesuatu yang terjadi. 

Dalam hal ini, intensitas yang dimaksud contohnya kayak “seberapa banyak” atau “sejauh mana” sesuatu dilakukan (level or extent). Berikut contoh adverb of degree:

  • Sangat sangat banyak:  Fully, highly, totally, absolutely, completely, excessively, intensely
  • Sangat banyak: Very much, positively, really, truly, simply, moderately, noticeably
  • Tidak banyak: Hardly, barely

Kamu juga bisa menambahkan adverb of degree sebagai completeness atau kelengkapan. Contoh katanya adalah:

  • Sepenuhnya: Completely, strongly, perfectly, entirely, largely
  • Sebagian: Partly, almost, nearly, kind of, somewhat 
  • Tidak: Hardly, barely

Pada umumnya, kamu bisa menempatkan adverb of degree di tengah kalimat sebelum verb atau adverb lain (jika yang diterangkan adalah verb atau adverb), atau setelah adjective (jika yang diterangkan adalah adjective). Berikut contoh kalimatnya:

  • Wheat bread is highly recommended for helping someone lose weight.
    (Roti gandum sangat dianjurkan untuk membantu seseorang menurunkan berat badan.)
  • She truly loves you just the way you are.
    (Dia benar-benar mencintaimu apa adanya.)
  • I hardly agree with you.
    (Saya hampir tidak setuju dengan kamu.)
  • Don’t open the door until the train completely stops.
    (Jangan membuka pintu sampai kereta benar-benar berhenti.)
  • She has partly finished her thesis.
    (Dia telah menyelesaikan sebagian tesisnya.)
  • I barely use table salt for cooking.
    (Aku jarang menggunakan garam meja untuk memasak.)

Next, selain yang di atas, contoh lain dari adverb of degree adalah too, quite, dan enough. Tapi, hal pertama yang harus kamu highlight adalah “too” yang memiliki dua arti, Too bisa memiliki arti  “juga” atau “terlalu.” Perhatikan contoh berikut agar kamu bisa membedakannya dengan mudah:

  • Can I bring my cat too?
    (Bisakah saya membawa kucing saya juga?)
  • Rasya run too quickly.
    (Rasya berlari terlalu cepat.)

Pada contoh pertama, too di sana berarti “juga.” Sementara itu, too dalam contoh kedua artinya adalah “terlalu.”

Kalau enough artinya adalah “cukup”, kata ini memiliki dua fungsi, yaitu:

  • Berfungsi sebagai adverb, contoh:
    The water is hot enough for me to swim.
    (Airnya cukup panas untuk saya berenang.)
  • Berfungsi sebagai determiner (menjelaskan noun), contoh:
    My parents have enough money for me to take an MBA in Bandung Institute Technology.
    (Orang tua saya memiliki cukup uang untuk saya mengambil gelar MBA di Institut Teknologi Bandung.)

4. Adverb of Modality

Kehidupan di dunia ini nggak terlepas dari harapan, guys. Nah, untuk memperlihatkan tingkat suatu keyakinan atau harapan, kamu bisa menggunakan adverb of modality. Kalimat tanya yang tepat digunakan untuk menjawab kalimat ini adalah how do you feel, what you feel, dan what is your feel.

Contoh kata keterangan modality antara lain likely, maybe, perhaps, possibly, unlikely, hopefully, probably, dan fortunately. Fyi, adverb yang satu ini biasanya diletakkan pada awal atau tengah kalimat. Berikut contoh kalimatnya:

  • Fortunately the rain stopped before she was going out.
    (Untungnya hujan berhenti sebelum dia keluar.)
  • He didn’t come to my party, maybe he was tired because of his office tasks.
    (Dia tidak datang ke pestaku, mungkin dia lelah karena tugas kantornya.)
  • Perhaps I will not come to your graduation.
    (Mungkin aku tidak akan datang ke wisudamu.)


5. Adverb of Frequency

Kalau ada yang tanya, “Seberapa sering kamu olahraga dalam seminggu?” Maka untuk menjawabnya kamu membutuhkan adverb of frequency. Iya, adverb of frequency adalah kata keterangan untuk mengungkapkan seberapa sering sesuatu dilakukan atau terjadi. 

Adverb ini berperan juga untuk menunjukkan kegiatan yang rutin kita lakukan pada masa sekarang atau di waktu lampau.

Anyway, ada adverb of frequency terbagi menjadi dua jenis, yaitu definite dan indefinite. Definite merupakan kata keterangan yang menjelaskan frekuensi sebuah peristiwa dengan lebih spesifik dibandingkan indefinite.

Contoh definite adverb of frequency adalah once, twice, three times, every day, daily, weekly, monthly, dan yearly dengan posisi penulisan pada tengah atau akhir kalimat. Sementara itu, yang termasuk indefinite adalah frequently, hardly ever, never, occasionally, often, rarely, regularly, scarcely, seldom, sometimes, and usually yang biasa diletakkan pada awal atau tengah kalimat.

Contoh penerapannya dalam kalimat:

  • Alfi usually eats a slice of bread in the morning.
    (Alfi biasanya makan satu lembar roti di pagi hari.)
  • Rara goes to school three times a week.
    (Rara pergi ke sekolah tiga kali seminggu.)
  • Our cat was bitten twice by the same dog.
    (Kucing kami digigit dua kali oleh anjing yang sama.)

Oh ya, dalam sebuah kalimat, umumnya adverb of frequency muncul di depan kata kerja (verb) utama. Kalau verb-nya terdiri lebih dari satu kata, maka adverb of frequency biasanya ditempatkan setelah kata pertama (setelah subjek, sebelum verb). Contoh:

They have often visited Europe.

Pada contoh di atas, yang dikatakan kata kerja utama adalah “have” dengan bentuk be. Lalu, kata kerja yang kedua adalah visited. Nah, di often sebagai adverb of frequency dapat disimpan setelah “have”.


6. Adverb of Place

Ini merupakan kata keterangan yang sama populernya seperti adverb of time. Seperti yang kita tahu, adverb of place adalah kata keterangan tempat untuk menerangkan di mana sebuah peristiwa terjadi, alias untuk menanggapi pertanyaan where?

Kamu bisa menggunakan adverb of place untuk tiga fungsi, yaitu:

  • As a location atau tempat terjadinya sebuah peristiwa. Contoh katanya:  here, there, outside, inside, somewhere, nowhere, dan anywhere.
  • As a direction atau menunjukkan arah dari suatu pergerakan. Kamu juga bisa mempelajari lebih lanjut tentang direction dalam artikel Cara Asking and Giving Direction dalam Bahasa Inggris. Contohnya yaitu up, down, North, South, backwards, dan around.
  • As a distance, yaitu memberitahu jarak dari satu lokasi ke lokasi lain. Contoh: nearby, close, apart, dan away

Adverb of place dapat kita simpan setelah kata kerja (verb), setelah objek langsung, atau di akhir kalimat. Contoh kalimat menggunakan adverb of place:

  • We can stop here for lunch.
    (Kita bisa berhenti di sini untuk makan siang.)
  • My apartment is close to campus.
    (Apartemenku dekat dengan kampus.)
  • Just walk to the south and you’ll find the restaurant.
    (Cukup berjalan ke selatan dan kamu akan menemukan restorannya.)

 

7. Adverb of Focus

Adverb of focus sebetulnya lebih familiar disebut dengan focusing adverb. Ini adalah kata keterangan fokus yang digunakan untuk menarik perhatian ke bagian tertentu dari sebuah klausa. 

Kamu sadar nggak? Saat berbicara, kita sering menekankan bagian tertentu dari sebuah kalimat dengan menggunakan intonasi yang ditekankan. Nah, ini biasanya akan ditambahkan dengan adverb of focus. Ada beberapa jenis adverb of focus sesuai dengan fungsinya, yaitu:

a. Menambahkan informasi

Ketika kamu ingin menekankan tambahan informasi pada pernyataan sebelumnya, maka bisa gunakan adverb seperti also dan as well. Contoh kalimatnya:

Tom is coming to the party and is also bringing James.
(Tom akan datang ke pesta dan juga membawa James.)

Pada kalimat di atas, kata “also” menambahkan penekanan pada seluruh frasa kata kerja: is bringing James. 

b. Membatasi Informasi

Selain menambahkan, adverb of focus berfungsi untuk limiting information. Contoh katanya adalah alone, but, exactly, exclusively, just, merely, not only, only, precisely, purely, simply, dan solely. Contoh kalimat:

Just Devi is coming to my party.
(Hanya Devi yang datang ke pestaku.)

Artinya, Devi tidak membawa teman, atau tidak ada orang lain yang datang ke pestaku. Jadi, lawan bicara tidak perlu bertanya lagi apakah Devi membawa teman ke pesta tersebut atau tidak.

c. Sebagian membatasi informasi

Ada juga nih informasi yang ingin dibatasi, tapi terkadang nggak terbatas sepenuhnya, seperti adverb chiefly, especially, mainly ,mostly, notably, particularly, in particular, predominantly, primarily, at least, for the most part, dan by and large.

Contoh kalimat:

Dira wants to eat everything on the menu in this restaurant, especially pizza.
(Aku ingin makan semua menu di restoran ini, terutama pizza.)

Implikasinya adalah, Dira lebih terfokus pada pizza, tetapi dia tidak mengabaikan yang lainnya.

d. Menyampaikan pernyataan negatif

Kamu juga dapat menyatakan kalimat negatif dengan penambahan adverb of focus, kata yang bisa digunakan adalah none/nor. Contoh kalimat:

Neither Lala nor Sinta turned up at the graduation party.
(Baik Lala maupun Sinta tidak muncul di pesta kelulusan.)

e. Fokus pada pilihan

Ketika kamu ingin fokus pada dua pilihan, maka adverb yang cocok adalah either/or. Contoh kalimatnya sebagai berikut:

You can either bring Marsha or Fahri to my birthday party.
(Kamu dapat membawa Marsha atau Fahri ke pesta ulang tahun saya.)

Artinya, hanya satu dari dua orang tersebut yang boleh dibawa ke pesta ulang tahun.

f. Mengekspresikan rasa terkejut

Saat kamu ingin menginformasikan sesuatu yang mengejutkan, maka bisa menggunakan kata “even”. Contoh:

Even Laras was at the party!
(Bahkan Laras ada di pesta!)

Semua orang benar-benar menghadiri pesta tersebut, bahkan hingga Laras yang tak diduga-duga akan datang.

 

8. Adverb of Purpose

Yeay, last nih! Adverb of purpose adalah kata keterangan untuk menjelaskan tujuan atau alasan mengapa suatu peristiwa terjadi atau dilakukan. Adverb of purpose familiar juga dengan sebutan adverb of reason. 

Tentunya, kata keterangan ini akan membantumu untuk menjawab pertanyaan 'Why?' atau mengapa. Nah, yang termasuk ke dalam adverb of purpose adalah  to, for, because, so, so that, dan therefore. Berikut contoh kalimatnya:

  • I went to Malang to visit my boyfriend.
    (Saya pergi ke Malang untuk mengunjungi pasangan saya.)

  • She didn’t come to the class because he was stuck in the traffic jam.
    (Dia tidak datang ke kelas karena dia terjebak dalam kemacetan lalu lintas.)

Penempatan adverb of purpose biasanya ada di akhir kalimat. Tapi, kamu juga bisa meletakkannya di awal kalimat, dengan syarat harus memasukkan comma untuk memisahkan klausa utama dengan klausa turunan. Contoh:

  • To improve his Digital Marketing skill, he bought a class in Skill Academy.
    (Untuk meningkatkan keterampilan Pemasaran Digitalnya, ia membeli kelas di Skill Academy.)

  • To upgrade my English speaking skills, I joined an English Academy course.
    (Untuk meningkatkan kemampuan berbicara bahasa Inggris saya, saya mengikuti kursus English Academy.)

 

Adverb Diletakkan Di mana?

Posisi adverb dalam sebuah kalimat bisa beragam, bisa di awal, di tengah, atau di akhir. Dilansir dari Grammarly, sebuah kata keterangan harus ditempatkan sedekat mungkin dengan kata-kata yang akan dimodifikasi.

Pasalnya, kalau posisinya salah, maka nantinya dapat menghasilkan kalimat yang awkward dan malah mengubah makna dari keseluruhan kalimat. Perhatikan contoh di bawah ini:

Kalimat 1: Hani only fed the cat.
(Hani hanya memberi makan kucing. Dia tidak melakukan hal lainnya.)

Kalimat 2: Hani fed only the cat.
(Hani memberi makan hanya kucing. Tetapi dia tidak memberi makan binatang peliharaan lainnya.)

Adverb yang digunakan pada kedua contoh di atas adalah “only” yang artinya “hanya”. Coba scroll ke atas, only termasuk adverb apa? Yap, only adalah adverb of focus. Seperti yang kita lihat, posisi kedua adverb tersebut berbeda. 

Pada kalimat pertama, berarti yang Hani lakukan hanyalah memberi makan kucing, alias dia nggak melakukan hal lain kepada kucing tersebut, misal mengelusnya, bermain dengan si kucing, etc.

Sementara itu, kalimat kedua memberikan makna kalau kalau Hani memberi makan hanya pada kucing, dan dia tidak memberi makan hewan lain yang ada di sekitarnya, misal anjing, burung, ayam, dan lain sebagainya. So, penempatan yang berbeda biasanya akan menimbulkan tafsiran yang berbeda juga.

It’s a wrap! Pembahasan mengenai adverb (kata keterangan bahasa Inggris) sudah berhasil kamu simak dengan baik. Semoga tulisan ini bisa membantu kamu untuk semakin paham tentang salah satu grammar dalam bahasa Inggris ya!

Kalau ingin berlatih dalam menggunakan adverb, kamu dapat mulai menuliskannya dalam berbagai jenis kalimat. Hm, ada apa aja, sih, jenis kalimat bahasa Inggris tuh? Jawabannya ada di artikel Types of Sentences: Jenis Kalimat Bahasa Inggris ya, guys!

Nah, kalau sudah sering berlatih, jangan lupa cek sejauh apa kemampuan bahasa Inggris  melalui Placement Test dari English Academy. Gratis bersertifikat, dan Personal Consultant akan menghubungi untuk mengajakmu berkonsultasi terkait kelas bahasa Inggris yang cocok untuk diambil. Yuk, cari tahu sekarang!

New call-to-action

 

Profile

Intan Aulia Husnunnisa

Seorang perempuan dengan sejuta mimpi yang saat ini sedang fokus mengembangkan minat menulis di Ruangguru.